Nasi Lamak Dalam Tradisi Minangkabau

Published On: 24 September 2021|Categories: Resep Masakan Arenga|20 Comments|
Nasi Lamak dalam Tradisi Minangkabau

Nasi Lamak Dalam Tradisi Minangkabau, umumnya akan ditemui dalam acara adat seperti pesta perkawinan. Bahan baku beras ketan yang diwarnai dengan kunyit. Ini adalah simbol dari hidup rukun,  sejahtera, dan tepo seliro.

Nasi Lamak dalam Tradisi Minangkabau

Nasi Lamak atau Nasi Kuning

Umumnya nasi kuning adat ini terbuat dari beras ketan. Ditaruh dalam satu wadah yang di dalamnya terdapat singgang ayam. Nah saat upacara adu kening di pelaminan, pasangan pengantin akan mencelupkan tangan mereka ke dalam nasi, untuk mencari singgang ayam.

Diharapkan pengantin pria mendapat bagian kepala karena dia lah kelak yang akan memimpin. Sementara wanita diharapkan mendapat bagian sayap, yang mewakili simbol  pengayom. 

Baca juga:

Tapi Nasi Lamak tak selalu dalam upacara adat. Untuk sehari-hari pun masyarakat sering menikmati sebagai cemilan. Contohnya nasi ketan kuning dari daerah Kayu Tanam – Sumbar, biasa disajikan bersama pisang goreng,  kue bolu, atau kelapa parut yang dimaniskan dengan gula aren.

Yang pengen mencoba bisa ikuti resep nasi lama atau nasi kuning Minang sebagai berikut: 

Bahan-bahan Nasi Lamak dalam Tradisi Minangkabau:

  • 500 gram beras ketan putih
  • 400 cc air
  • 400 cc santan kental
  • 2 sendok teh garam
  • 1 sendok makan air perasan jeruk nipis
  • Bumbu yang dihaluskan:

  1. 1 ruas kunyit
  2. 2 siung bawang putih
  3. 2 sendok teh garam

Cara membuat Nasi Lamak/Nasi Kuning:

  1. Rendam beras ketan bersama air dan bumbu halus selama 2 jam. Tiriskan.
  2. Kukus hingga setengah matang.
  3. Keluarkan ketan dan rendam dalam santan kental hingga santan meresap.
  4. Tambahkan air perasan jeruk nipis dan garam. Kukus kembali hingga ketan matang.

Selamat mencoba.

Untuk mendapatkan Arenga gula aren bisa pesan di Tokopedia 

Share artikel ini

20 Comments

  1. fanny_dcatqueen September 28, 2021 at 11:59 pm - Reply

    Di adat Batak, kuliner mirip begini juga ada, sama2 dari ketan kuning, dan singgang ayam. Tapi bedanya ayamnya di taro di atas, bukan di bawah nasi. Biasa dipakai utk acara UPA UPA. Itu peraayaan bersyukur untuk hal apapun, Krn mau nikah, mau pergi haji, dapet beasiswa dll lah. Jujur aku ga terlalu suka rasanya, Krn memang ga doyan ketan begitu. Tapiii aku suka ayamnya secara gurih :D.

    • Arenga Indonesia September 30, 2021 at 2:17 pm - Reply

      Hampir seluruh suku-suku di Indonesia mengenal nasi kuning ya Mbak Fan. Lengkap dengan cara penyajian dan simbol masing-masing

      • Nur Asiyah September 30, 2021 at 10:39 pm - Reply

        Ternyata pakai beras ketan full ya nasi lamak atau nasi kuning khas Minangkabau. Kalau di sini nasi kuning masih dicampur beras biasa, jadi masih ambyar juga. Ngomongin makanan jadi laper.

  2. Aprillia September 29, 2021 at 6:31 pm - Reply

    Nasi kuning pake beras kalau nasi lamak pake beras ketan yak bumbu dll nya sama kek nasi kuning umum etapi jadi penasaran belum pernah coba versi lamak ini

    • Arenga Indonesia Oktober 1, 2021 at 10:56 am - Reply

      Betul Mbak April. Nasi Lamak dari beras ketan. Katan kuniang, bahasa Minangnya 🙂

  3. Resky September 30, 2021 at 5:32 pm - Reply

    Wah sayangnya aku engga begitu suka nasi kuning ataupun ketan hehehe
    Entah kenapa setiap kali makan nasi kuning perutku selalu kembung gitu 😕

    • Arenga Indonesia Oktober 5, 2021 at 9:45 am - Reply

      Mungkin ada satu bumbu, mungkin kunyit, yang tak cocok di lambung, Mbak 🙂

  4. Cemil September 30, 2021 at 8:49 pm - Reply

    Wah pas baca ini pas banget di rumah ada nasi kuning dari tumpengan hehe.. makasih resepnya kak

  5. Nanie September 30, 2021 at 11:49 pm - Reply

    Bicara nasi kuning, yang paling teringat adalah momen naik kelas waktu SD dulu hahaha setiap kali penerimaan rapor suka bawa rantang isi nasi kuning dan telor mata sapi nanti dimakan rame-rame sama bu guru dan teman2

  6. Nia Haryanto Oktober 1, 2021 at 4:45 am - Reply

    Wah, pake beras ketan ya mbak kalo nasi lamak ini. Duh kebayang deh gurihnya. Duh malu deh, aku belom pernah nyicip. Di sini gak ada sih. Kudu nyari ya. Biar gak penasaran 😁

  7. Faradila Putri Oktober 1, 2021 at 7:39 am - Reply

    Jujur aku belum pernah coba loooh hahaha. Tapi jadi penasaran apa di Bogor ada yang jual nasi lamak juga. Karena cita rasanya pasti berbeda kan dengan nasi Padang biasanya hehehe. Kalau ada yang jual, info info ya kak. Aku penasaran!

    • Arenga Indonesia Oktober 8, 2021 at 4:01 pm - Reply

      Sampai saat ini baru ketemu satu kali di Kramat Raya. Itu pun dijual sesaat sebelum berbuka. Jadi emang susah cari nasi lamak, kecuali datang ke pesta kawinan orang Minang wkwkwkwk…

  8. Ariefpokto Oktober 1, 2021 at 8:06 am - Reply

    Belum pernah makan nasi lamak begini, tapi pernah liat pas upacara adat. Menarik sekali Indonesia punya banyak banget versi nasi yang kalau kita pelajari kaya akan sejarah, cerita bukan hanya jenisnya saja

    • Arenga Indonesia Oktober 8, 2021 at 4:04 pm - Reply

      Negara agraris yang makanan pokoknya berasal dari padi, menu nasi pun jadi banyak sekali ya Kang. Ditambah lagi di negeri kita juga tumbuh aneka rempah, jadi deh olahan macam-macam. Mulai dijadikan kudapan sampai makanan utama. Pokoknya beras dan nasi 🙂

  9. lendyagassi Oktober 1, 2021 at 8:34 am - Reply

    Membuat nasi lamak ini sepenuhnya dari bahan ketan yaa..
    Wah…aseli enak dan pulennya, apalagi dimakan saat hangat bersama keluarga besar sambil bercengkerama.

    • Arenga Indonesia Oktober 8, 2021 at 4:06 pm - Reply

      Nah iya, tradisi masak bersama saat mau hajatan, salah satu tradisi kumpul yang paling menyenangkan. Di dapur semua mengeluarkan keahlian memasak, tenaga yang sama, berdiri dan duduk sama rendah, sambil sesekali ngegossip. Setidaknya saya mengalami hal ini di masa kecil. Sekarang mah sudah gak pernah lagi. Kalau mau hajatan tinggal pesan catering 🙂

  10. Nyi Penengah Dewanti Oktober 1, 2021 at 8:55 am - Reply

    Kyaaa aku belom pernah beli dan bikin nasi lamak kak. Makasih banget rekomendasi nya jadi ada tantangan masak nih.

  11. Ujame Gaja Oktober 3, 2021 at 9:33 pm - Reply

    ngeliat gambarnya penasaran sama rasanya. Rasanya sama engga bun sama nasi kuning kebanyakan di Jakarta?? mungkin karena pakai ketan yaa jadinya mungkin rasanya lebih gurih.. hehehe

    • Arenga Indonesia Oktober 8, 2021 at 3:59 pm - Reply

      Iya, nasi lamak di di Padang itu dari beras ketan. Dan masaknya juga pakai santan kental. Jadinya gurih banget 🙂

Terima kasih sudah mampir. Silahkan tinggalkan kesan dan pesan teman-teman di bawah ya. Mencegah spam komentar teman-teman kami moderasi 🙂

Artikel Terbaru

  • Rolade-bayam-bagi-yang-kurang-suka-makan-sayur

    Rolade Bayam, Alternatif Untuk Anak-Anak yang Tak Suka Sayur

  • Gula-aren-cair-untuk-cafe

    Organic Palm Sugar, Sama kah Dengan Gula Aren Asli?

  • Optimalkan kinerja otak dengan herbal ini

    Optimalkan Kinerja Otak Dengan Herbal Ini

  • Sate peluang usaha yang menjanjikan

    Peluang Usaha Sate, 4 Pilihan Sate yang Menjanjikan

  • Mengenal tanaman sorgum dan manfaatnya

    Tanaman Sorgum dan Aneka Produknya

Arenga Customer Care

Untuk pertanyaan, kritik, dan saran seputar produk Arenga, silakan hubungi kami di nomor WhatsApp berikut ini:

0819 3241 8190

Chat

Artikel Terpopuler

  • 10 Hal Terbaik Tentang Palm Sugar

    10 Fakta Tentang Palm Sugar

  • agar-agar santan gula aren

    Agar-Agar Santan Gula Aren

  • Resep Es Kopi Susu Gula Aren ala Arenga

  • Cerita elok dari kampung

    Cerita Elok Dari Kampung Aren

  • Cara menikmati sayuran hijau mentah

    Cara Menikmati Sayuran Hijau Mentah, Resep Pina Colada Smoothie

  • Resep iga bakar gula aren Arenga

    Resep Iga Bakar Gula Aren Arenga

  • Resep Soto Padang Nikmat

    Resep Soto Padang Nikmat

  • gula-aren-cair-1-liter-arenga

    Gula Aren Cair 1 Liter Arenga Untuk Kedai Kopi dan Minuman

Artikel Terkait